top of page
  • admin

COVNEO & PREGVAX

CovNeo – DAMPAK COVID-19 PADA NEONATUS


SARS-CoV-2 pada wanita hamil berisiko menyebabkan hasil kehamilan yang buruk, termasuk berat lahir rendah, keguguran, lahir mati, peningkatan morbiditas perinatal dan neonatal, masuk ke unit perawatan intensif untuk bayi atau unit perawatan intensif neonatal (NICU), dan mortalitas diamati pada bayi baru lahir yang lahir dari wanita dengan gejala parah selama kehamilan [1-4]. Studi COVID-19 pada ibu hamil atau COVID-19 in Pregnancy (CovPreg) mendeteksi 35% dari 956 ibu yang mengalami COVID-19 selama kehamilan dan menilai dampak buruk pandemi terhadap hasil kehamilan, seperti penurunan berat badan lahir [hasilnya belum dipublikasikan]. Dari hasil penelitian kami yang lain, THRIVE-GEN, kami memantau tumbuh kembang bayi dan menemukan keterlambatan tumbuh kembang, lingkungan rumah yang tidak mendukung tumbuh kembang dan stres dalam keluarga. Dengan pengetahuan yang terbatas tentang efek biomedis dan psikososial ibu dari pandemi COVID-19 terhadap kesehatan neonatal dan upaya pengendalian COVID-19 pada populasi bayi baru lahir, kami melakukan studi tentang dampak COVID-19 selama kehamilan pada bayi baru lahir atau dikenal juga dengan COVID-19 pada Neonatus (COVNEO).


Studi COVNEO merupakan studi kohort longitudinal yang melibatkan 1000 pasang ibu hamil dan bayi baru lahir yang tinggal di Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat, dan setuju untuk berpartisipasi secara sukarela. Penelitian ini telah berlangsung sejak November 2021 dan masih berlangsung dan diperkirakan akan selesai pada tahun 2023. Tujuan penelitian ini adalah (1) menilai insidensi dan prevalensi COVID-19 pada bayi baru lahir hingga usia 12 bulan, (2) menentukan status imun respon ibu terhadap COVID-19 selama kehamilan dan potensi transfer kekebalan ke bayi, (3) menilai retensi imun COVID-19 pada bayi baru lahir hingga usia 12 bulan, (4) menilai faktor sosial dan stres yang terkait dengan COVID-19. 19 terhadap tumbuh kembang anak, dan (5) mendukung program pemerintah daerah dalam memantau kesehatan ibu hamil dan bayi baru lahir di masa pandemi COVID-19 guna menurunkan angka kematian ibu dan bayi. Selama penelitian, ibu penerima manfaat mendapatkan pemantauan dan pemeriksaan kesehatan dasar secara berkala melalui fasilitas kesehatan setempat selain melanjutkan layanan kesehatan dan edukasi terkait COVID-19 melalui kunjungan rumah dan telekonsultasi. Tes imun terhadap COVID-19 dilakukan pada ibu hamil trimester ketiga kehamilan, sedangkan untuk bayi, pemeriksaan antibodi dan infeksi aktif dilakukan saat bayi berusia 0-7 hari (maksimal 28 hari), 6 bulan, dan 12 bulan. Kami juga melakukan penilaian tumbuh kembang bayi, stres ibu, dan penilaian pola asuh keluarga pada usia 6 dan 12 bulan. Hingga saat ini, kami telah mendeteksi potensi transfer antibodi ibu, potensi persistensi antibodi hingga 6 bulan pertama, dan adanya kasus COVID-19 pada neonatus dan bayi pada usia 6 bulan. Temuan dari penelitian ini diharapkan dapat meningkatkan kesadaran ibu dan keluarga terkait pandemi COVID-19, memberikan rekomendasi pencegahan COVID-19 pada bayi melalui vaksinasi, dan memberikan rekomendasi mengenai cara mitigasi faktor-faktor yang mempengaruhi tumbuh kembang bayi selama pandemi.


PregVax – Karakterisasi Keamanan dan Perlindungan Vaksin COVID-19 Terhadap Ibu Hamil dan Neonatus


COVID-19 pada kehamilan dikaitkan dengan peningkatan kejadian yang tidak diinginkan bagi ibu hamil dan bayi, seperti kematian ibu, preeklampsia dan eklampsia, kelahiran prematur, dan keparahan pada bayi. Meskipun cakupan vaksinasi primer saat ini mencapai 80%, tingkat vaksinasi COVID-19 selama kehamilan masih rendah karena kekhawatiran masyarakat akan efektivitas dan keamanan vaksin tersebut. PregVax adalah studi kohort longitudinal untuk menilai secara signifikan keamanan dan efektivitas vaksin COVID-19 yang disetujui untuk wanita hamil, yaitu CoronaVac, Moderna, atau Pfizer, dalam menginduksi kekebalan dan reaksi tubuh yang umum pada 9000 wanita hamil dalam konteks perawatan antenatal rutin. . Penilaian ini mencakup dampak vaksin penguat (dosis 3) dari jenis yang akan diberikan kepada subkelompok 4500 wanita hamil dan tindak lanjut potensi transfer kekebalan vertikal (ibu ke bayi) pada 9000 bayi baru lahir hingga usia 6 bulan. Responden PregVax juga akan menerima pemantauan kehamilan berkelanjutan melalui pesan otomatis Whatsapp API dan peningkatan layanan antenatal rutin seperti pemeriksaan kesehatan gratis dan USG. Secara spesifik, tujuan dari kegiatan ini adalah (1) untuk mengetahui efektivitas vaksin COVID-19 dengan pemberian 2 dan 3 dosis vaksin COVID-19, serta untuk menilai varian SARS-CoV-2 pada paparan aktif dan durasi perlindungan kekebalan (yaitu antibodi) yang diterima. bayi ibu saat hamil atau menyusui; (2) menilai keamanan dan kemampuan vaksin COVID-19 untuk menginduksi reaksi imun dan tubuh secara umum; (3) menilai jumlah respon dan resistensi sistem imun, baik antibodi maupun sel imun, yang spesifik terhadap bagian tubuh virus pada ibu hamil dan bila memungkinkan pada bayi usia 6 bulan.


Referensi

[1] Villar J, Ariff S, Gunier R et al. Maternal and Neonatal Morbidity and Mortality Among Pregnant Women With and Without COVID-19 Infection. JAMA Pediatr. 2021;175(8):817. doi:10.1001/jamapediatrics.2021.1050

[2] Vouga M, Favre G, Martinez-Perez O et al. Maternal outcomes and risk factors for COVID-19 severity among pregnant women. Sci Rep. 2021;11(1). doi:10.1038/s41598-021-92357-y

[3] M., Papaioannou, M., Petta, A., Routsi, E., Farmaki, M., Vlahos, N., & Siristatidis, C. (2021). Maternal and neonatal characteristics and outcomes of covid-19 in pregnancy: An overview of systematic reviews. In International Journal of Environmental Research and Public Health (Vol. 18, Issue 2).[4] D. Di Mascio et al., “Outcome of coronavirus spectrum infections (SARS, MERS, COVID-19) during pregnancy: a systematic review and meta-analysis”, American Journal of Obstetrics & Gynecology MFM, vol. 2, no. 2, p. 100107, 2020. Available: 10.1016/j.ajogmf.2020.100107.




17 tampilan0 komentar

Comments


bottom of page